Monday, 9 October 2017

FORUM PUISI DAN SYAIR ASEAN 2017



Forum Puisi dan Syair Asean 2017 di Malaysia Ditutup
Sastra dan Politik Jadi Perbincangan Hangat pada Forum Puisi dan Syair Asean 2017 
Rabu, 04/10/2017 | 01:27

Noir, Rusli dan Raja Ahmad (Foto: Ist)

KUALA LUMPUR-TIRASTIMES: Perkembangan sastra di suatu negara sangat tergantung pada kebijakan dan keputusan politik masing-masing penguasa. Oleh sebab itu, tak ada pilihan yang paling tepat kecuali sastrawan harus terjun ke dalam dunua politik agar dapat memberi warna terhadap kebijakan sastra.

Kesimpulan itu dipetoleh dari sesi diskusi yang menampilkan dua pembicara utama  mading-mading Rusli Marzuki Saria (Indonesia) dan Dr. Siti Zainun Ismail (Malaysia) pada Forum Puisi dan Syair Asean di hari terakhir, Sabtu (30/9) di Gedung Dewan Bahada dan Pustaka (DBP) Kuala Lumpur, Malaysia.

Rusli Marzuki Saria mengungkapkan pengalamannya di masa lalu waktu menjadi wakil rakyat di Provinsi Sumbar. Rusli terus melalukan pendekatan dengan penguasa agar ptogram pembinaan dan pengembangan seni budaya dapat didukung melalui dana pemerintah.

''Para sastrawan tak boleh alergi terjun dalam berbagai posisi baik eksekutif maupun legislatif agar kegiatan sastra tidak dianaktirikan. Tapi persoalannya sekarang banyak sastrawan yang hanya asyik dengan dirinya. Akibatnya sastra terus saja terpencil dari pembacanya,'' kata Rusli yang bakal dianugerahi Sea Write Award 2017.

Sementara Siti Zainon Ismail lebih banyak bercerita tentang pengalaman bersastra yang sudah dilakoninya puluhan tahun.

Di luar acara diskusi formal srcara terpisah sejumlah sastrawan beberapa negara memperbincangkan topik sastra dan politik. 

Sastrawan Malaysia, Engku Raja Ahmad Aminullah mengungkapkan para sastrawan di negaranya juga mengalami hambatan-hambatan berkspresi karena faktor-faktor politis.Termasuk penyediaan dana yang mencukupi dalam mendukung kegiatan  sastra.

Sementara sastrawan Singapura, Noor Hasnah Adam mengatakan para sastrawan Melayu mengalami keterbatasan dalam menerbitkan buku-buku sastra karena proses seleksi yang cukup ketat. 

''Memang ada subsidi penerbitan buku sebesar 2.500 dolar Singapura per buku, tapi begitu sulit mendapatkannya karena harus bersaing ketat,'" kata Noor yang penggemar motor besar ini.

Kritikus sastra Indonesia, Maman S. Mahayana menyatakan secara politis pethatian pemerintah terhadap pengembangan sastra masih terbatas padahal gerakan literasi sudah digaungkan dan menjadi keputusan politik.

Terkait masih terpencilnya sastra dari pembaca, Maman mengritik banyak sastrawan masa kini cenderung melakukan 'duplikasi' atas karya sastrawan pendahulunya. Hal sebagai akibat enggannya para sastrawan melakukan penggalian dan pendalaman pada karya sastra pendahulunya.

Maman mencontohkan bagaimana Sutardji Calzoum Bachri (SCB), Sapardi Djoko Damono dan Rendra melakukan pengkajian dan pendalaman atas puisi Chairil Anwar hingga menemukan kekhasan yang baru. Begitu pula Afrizal Malna mendalami puisi-puisi SCB. Begitu pula Eka Kurniawan jelas sekali mendalami karya-karya Pramoedya Ananta Toer. 

FPSA 2017 ditutup secara resmi Sabtu malam (30/9) di Gedung DBP, Kuala Lumpur. Tampak hadir CEO ITBM, Mohd. Khair Nfaduron, Presiden PENA Malaysia, Saleeh Rahamad dan para undangan dan sastrawan.(Ich)

Sumber berita- Tirastimes

En. Rusli Marzuki

Sunday, 8 October 2017

JAMU KAMPUNG ISTIMEWA

Jamu ini saya oder dari seorang rakan mahir membuat jamu

Ini merupakan jamu kampung yang dihasilkan menggunakan bahan asli daripada tumbuhan semulajadi yang mudah didapati bahan tersebut, ibu kunyit, madu asli, limau nipis dan lain2. Jamu kampung ini sangat membantu untuk kesihatan dalaman seorang wanita juga menambah tenaga terutama wanita yang aktif diluar sana jika diamalkan secara berterusan.

Mungkin ia agak tradisi namun kesannya sangat menakjubkan dijamin tiada kesan sampingan atau memudaratkan kepada dalaman tubuh badan.
Jamu kampung ini mungkin tidak lagi digemari oleh sesetengah wanita di zaman moden ini kerana jamu dipasaran yang diproses secara moden mudah didapati berlambak dipasaran. Namun tidak diketahui daripada apa bahan-bahan itu diproses banyak juga keraguan tentang kesan sampingan jadi berhati-hatilah.

Zaman kini ramai wanita tidak lagi begitu mengambil berat tentang perkara sebegini kerana ia dianggap remeh tetapi jangan lupa sebagai seorang wanita harus berusaha menjaga kesihatan apa lagi bila usia kian meningkat.

Kenapa ada wanita yang usianya masih muda tetapi sudah kelihatan lebih tua daripada usia sebenar, berlaku kegemukan, perut buncit selepas melahirkan anak, tidak bermaya, cepat letih itu antara tanda-tanda terdapat organ dalaman mengalami masalah, jika tidak dirawat nah sendiri menanggung derita.

Kadang kedengaran suami merungut isteri asyik tak sihat saja tetapi suami juga harus menyumbang peranan membantu menjaga kesihatan sang isteri.
Sudahlah membantu melahirkan zuriat untuk kamu sia-siakan lagi. Bila isteri sehat suami pun turut sehat hu hu😃😃😃😃 apa pun dari kita saja itu wahai wanitaku. Kesibukan jangan jadikan alasan dalam menjaga kesihatan. Aku hanya berkongsi rahsia awet muda. Hi hi

Kisah saya bermula mengamalkan minum jamu, ketika masih remaja belasan tahun. Saya mesra dengan seorang wanita berbangsa jawa. Melihat muka saya ditumbuhi jerawat yang tak terkawal.

Dia memberikan beberapa paket jamu berupa serbuk, dia suruh saya minum setiap hari, mulanya tak mampu di telan kerana rasanya terlalu teruk namun lama kelamaan rasa sebati maka sejak itu saya terus amalkan. Bukan saja jenis serbuk tetapi jenis suplement. Berkotak-kotaklah saya oder dari agen sebelah pantai timur.  tapi kini jenis serbuk dan suplement saya tidak lagi amalkan, saya dah tukar ke jamu kampung buatan sendiri.

Jamu kampung ini saya belajar dari seorang makcik berbangsa suluk dia pula berkongsi pengalamannya mengamalkan jamu kampung ini sejak dia muda yang diturunkan oleh ibunya. Zaman dulu katanya ibu2 yang melahirkan hanya bergantung kepada jamu kampung buatan sendiri dan Alhamdulillah sehat hingga ke tua.

Demikianlah kisah seadanya.😃😃😃justeru rajin2lah menjaga kesihatan, buatlah sendiri lebih baik.


Saturday, 7 October 2017

Lupakanlah

Biarlah
Apa pun adanya
Aku tidak memujuk lagi
Aku tidak merayu lagi
Atau memintamu kembali
Mana saja pilihanmu
Namun hati ini pedih
Terluka parah
Tak mungkin sembuh
Hingga aku menutup mata

biarlah
Andai esok aku kembali
Kepangkuan Tuhan
usah kau titiskan air mata
Atau hadir ke pusaraku
Kerana aku tidak wujud
dalam hidupmu
Lupakan lah

KALI INI JOHAN




Kali ini sumandak bungsu ini dinobatkan sebagai juara pertandingan nyanyian lagu2 dalam BI. sumandak ini memang bolehlah tahan aku pun tak boleh lawan BI nya.

Namun bahasa melayunya agak ke bawah setiap kali exam jarang dapat A , asyik2 dapat B. Bahasa china lagilah agak mundur. Kecenderungan lebih kepada BI. Mau buat macamana.

Monday, 4 September 2017

KERONCONG KUALA LUMPUR

Malam ini menonton filem klasik lakonan Allayarham Tan Sri P. Ramli "ANAK BAPAK". Sudah lama rasanya tidak menonton filem2 Tan Sri P. Ramli. Dalam filem ini terselit sebuah lagu kesukaan saya bertajuk " KERONCONG KUALA LUMPUR" lagu ini sungguh mengusik kalbu Iramanya mendayu-dayu melayangkan ingatan ke zaman 70han. Waktu yang sudah jauh ditinggalkan terkenang deretan pohon-pohon getah dibelakang rumah dan terbayang arwah ayah dan ibu sedang menoreh getah. Aduhh sungguh sebak bila mengenang.

Kata orang tanda-tanda orang sudah berjiwa tua apa bila sering teringat masa-masa lalu, sering datang mengusik-ngusik kalbu, benar kah begitu? Semua insan banyak kenangan beranika warna itu pasti dan normal. 

BEGITU RUPANYA

Hari ini aku sempat sembang dengan seorang hamba Allah dia merupakan orang sebelah pantai timur seberang sana bertugas dalam satu kementerian dan tugasnya dalam unit risikan dia sedang bercuti. Cuti2 Malaysia katanya.

Banyak hal yang kami ceritakan tentang isu2 semasa, politik , pembangunan dan hal2 kerja. Dalam banyak2 hal satu perkara yang mengusik hati kecilku dan buat aku berfikir panjang. Iaitu perihal tentang tuntutan perbelanjaan ketika melaksanakan tugasan diluar lingkungan.

Yalah sebagai pegawai kerajaan ada peruntukan khas boleh dituntut kpd pihak majikan sekiranya menggunakan perbelanjaan sendiri semasa menjalankan tugas tersebut mengikut kelayakan gred seperti sewa hotel/lojing/elaun harian atau makan minum atau tuntutan km jika menggunakan kenderaan sendiri. Tuntutan disemenanjung dan sabah memanglah berbeza.

Namun apa yg buat aku terlopong, katanya setiap kali dia menuntut dia akan buat tuntutan lebih-lebih, contohnya jika sewa hotel itu dalam harga RM 100 dia akan buat tuntutan RM 200 dan begitulah sebaliknya.  Mataku terkebil-kebil sambil berfikir apa yang menjadi persoalan dalam mindaku ialah bolehkah reset itu diubah sedangkan setiap harga itu direkodkan oleh pekerja dengan menggunakan komputer.

Jika setakat hotel bajit mana mungkin sewa sehingga mencecah ke ratusan ringgit paling2 pun mungkin hanya puluhan ringgit saja. Entahlah otakku tidak pernah terfikir sampai ke tahap begitu bila setiapkali aku membuat tuntutan jika RM 100 jumlah itulah yang aku tuntut
Tidak pernah terfikir menuntut lebih2. Atau mengubah jumlah wahhh..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...